Lagu Batak

Tentang : Artis, Pencipta, Musisi, Produser, Penikmat, Syair

Posts Tagged ‘Syair Lagu Batak

Berpikir Sejenak

with one comment

Maaf, 2 hari ini saya diserang virus flu yang cukup berat, maka saya memutuskan untuk tinggal dirumah daripada harus pergi ke kantor, kasihan mereka yang dikantor bisa mengalami penularannya nanti, tapi setidaknya perasaan sekarang sudah mulai membaik.

Dan tulisan saya buat yang kedua kalinya, semalam saya sudah menulisnya dengan rapih dan baik, ternyata ada kesalahan teknis, sebelum saya mem-publishnya, kursor saya agak nakal dan lelet, saya curiga jangan jangan nanti laptopnya bisa hang-off, saya buru-buru select-all tulisan yang saya buat maksudnya mau mengcopy supaya nanti bisa ter-cover dari ulah komputer. Pada saat saya mau pilih copy, yang saya takutkan benar benar terjadi dan malah lebih buruk:-( dengan kecepatan “hantu” dan saya tidak merasa menekan “paste”, blassss…. semua tulisan hilang dan tidak bisa di-undo. Maka mudah mudahan apa yang sudah tertulis semalam bisa saya gali lagi saat ini.

Okay, kembali ke topik masalah, saya ingin mengajak anda berfikir sejenak. Karena kita berada di blog lagu batak maka tentu yang kita bicarakan adalah tentang lagu batak, lagu batak yang mati suri, lagu batak yang sudah terpolusi, lagu batak yang tak bernyali, lagu batak yang serampangan, lagu batak yang masih banyak segi negatif yang perlu kita kikis dan benahi. Tapi yang saya mau coba ungkapkan sekarang ini adalah bagaimana lagu batak itu menjadi suatu pembelajaran kepada generasi batak berikutnya. Dengan kata lain syair lagu batak itu dapat memberi gambaran kepada generasi selanjutnya bagaimana kehidupan bangso batak pada saat lagu itu tercipta. huh!

Nanti saya akan kasih contoh yang lebih konkrit, agar anda tau maksud dan tujuan saya, karena kadang kadang saya sangat miris jika melihat lagu batak itu menjadi bulan bulanan orang lain, namun kita tidak bisa memanfaatkannya dengan baik.

Sekarang saya mea memberi contoh. Kita semua tau dan mungkin hafal judul lagu “Butet”, Butet dipangungsian do amang mu ale butet….., coba sedikit membayangkan arti liriknya (Butet, sekarang ayah mu sedang berada dipengungsian) Damargurilla damar darurat ale butet (Bergerilya dan serba darurat hai anak ku)…. Bagaimana kita membayangkan seorang ayah dari bayi perempuan yang membutuhkan dekapan ternyata ayahnya sedang berada di hutan belantara yang mungkin belum pernah dijamah oleh manusia. Hanya untuk mempertahankan atau ingin merebut kemerdekaan dari orang orang yang serakah ingin memiliki harta yang bukan miliknya, kalau kita sebut sekarang itu adalah perampok.

Saya belum lahir pada saat lagu ini dibuat atau tercipta bahkan puluhan tahun setelahnya, tapi saya bisa membayangkan sipencipta telah melihat kehidupan nenek moyang saya yang meninggalkan keluarga untuk pergi ke hutan belantara untuk bersembunyi dan mengintip musuh saat itu, dan bisa terbayang bahwa semua kaum lelaki melakukannya dengan sukarela.
Dan jujur saya katakan, jika saya mendengar syair lagu ini, pikiran saya langsung melompat ke salah satu negara yang simbol benderanya 3 warna yang hanya disobek warna birunya maka jadilah bendera republik Indonesia. Saya bisa membayangkan bolanda itu menghardik hardik nenek moyang saya karena tidak melakukan perintah mereka untuk menggali harta kekayaan alam ini. Kejam mereka kejam, saya pernah berniat untuk membuat pernyataan kepada pemerintah mereka agar mengeluarkan dana yang tidak sedikit untuk membayar segala kesalahan mereka kepada nenek moyang saya waktu lampau. Apa pun alasannya mereka telah melakukan kesalahan besar.

Maksud saya itu adalah kekuatan dari sebuah lagu, dia bisa memberi pelajaran dan membangkitkan semangat apabila disampaikan dengan benar.

Kembali saya ambil contoh lagu yang lain, judulnya “Mampar Manarus”, lagu ini tercipta tahun 70an dan penciptanya adalah seniman yang betul betul mengerti dan mungkin melihat kenyataan hidup pada saat itu, namun dia bisa dengan jelas memberitahu kepada orang bahwa ada kehidupan yang seperti ini. Penciptanya adalah Parihutan Manik, seorang pencipta lagu batak yang lagunya saat ini sering dinyanyikan. Inilah copy-an lirik nya (thanks to Rio Simanjuntak) :

“Mampar Manarus” (yang tidak mengerti, ambil kamus… hehe – tak ada ibu yang menyusui)

Unang sai tangis ho butet
Boru hasianhu
Boto do lungun borungku
Na so marina i

Ai ompungmi do da butet
Na gabe loja i
Mandior panarusanmi
Tu dongan huta i

Nang tonga borngin da butet
Diompa ompungmi do ho
Manuntuk jabu panarusanmi
Tu na marasi roha i

Marganti soring da butet
Laho panarusanmi
Dihalojahon ompungmi
Holan humokhop ho

…Mulak tu: Nang tonga borngin…d. u.

Mampar manarus ho butet
tu dongan huta i
Dihalojahon ompungmi
Holan humokhop ho
Sai maraburan ilungki
Marnida dangolmi

Tau kah anda, arti lagu tersebut sangat dalam dan sangat menggugah hati siapun yang mendengar dengan syarat dia mengerti dengan baik bahasa batak. Saya tuntun anda untuk bisa mengerti, Ada seorang bayi yang usia entah beberapa hari telah menjadi piatu (ibunya meninggal), si nenek bayi inilah yang berusaha untuk mencari ibu-ibu yang lain (yang baru melahirkan juga), agar sibayi bisa menyusui atau diberi ASI, pada saat tengah malam Jangan bayangkan dulu saat itu ada susu formula yang siap saji bisa diberi kepada bayi.

Nah, kembali dalam lagu ini kita bisa mengerti dan membayangkan kehidupan orang tua sebelum generasi sekarang. Saya sangat mengerti lagu ini dan saya bisa membayangkan apa yang terjadi dengan sibayi pada saat dia malam hari layaknya seperti bayi-bayi lainnya yang kehausan.

Contoh diatas, keduanya adalah lagu yang tercipta pada masa dimana kita mungkin tidak mengalamnya lagi, namun saya akan coba untuk memberikan contoh lagu yang betul betul ada di era sekarang, dimana kita hidup dan mendengar dan melihat lakon lakon yang terdapat pada lagu tersebut. Lagunya adalah “Andung Ni Pejabat”, ini syairnya (thanks to Rio Simanjuntak) :

Inang ni sibutet
Peresiden nungnga margatti
Berantasonna ma korupsi beha ma i
Nungnga godang naung diperiksa
Nungnga godang naung dipenjara dongan-donganhi

(inanta)
Amang ni sibutet
Tokkin nai giliranta
Auditonna ma sude artanta
Ukkitonna do muse sinamot i
Sitaonna ma sude

(inanta)
Villa na di Puncak i
Hotel na di Medan i
Showroom mobil dohot pabrik na di Batam i
Jualonna nama i lelangonna nama i
Hepengna i masuk do i tu kas negara

(amanta)
Amang simatua mobil na hulean i
Hasil ni korupsi do i
Sotung leas roham marnida ahu helam on
Molo gabe masuk penjara ahu

…Mulak tu: Amang ni sibutet…d.u.

Lagu ini bukan lah didramatisir, diperbesar besar, agar menjadi perhatian pendengar. Bukan, ini adalah contoh nyata yang ada pada kehidupan manusia sekarang ini, si pencipta telah melihat dan menonton, bahkan saya yakin kita setuju apa yang terkandung dalam syair lagu tersebut. Presiden telah berganti, Team Pemberantasan Korupsi, Sita, Mobil diberikan ke Mertua tapi hasil korupsi, Harta semua akan kembali ke Kas Negara. Itu nyata, dan kronologisnya bisa saja seperti itu.

Nah lagu ini akan menjadi pembelajaran kelak mungkin setelah 50 tahun kedepan, bahwa nenek moyang mereka pernah mengalami yang namanya jaman korupsi, bisa saja mereka menertawai sikap kita sekarang ini, namun apa yang saya sampaikan bahwa mereka telah bisa membayangkan perasaan nenek moyang mereka puluhan tahun sebelumnya, hanya karena sebuah syair lagu.

“Lha, buku sejarah, kan ada juga Lae?”, apa…. lae bilang Sejarah?, yeap betul saya yakin sejarah akan mencatat apa saja yang terjadi pada zaman sekarang untuk bisa diketahui pada yang akan datang. Tapi nilai historisnya mungkin ada bedanya, jika saya membaca buku sejarah Sisingamangaraja dibanding dengan lagunya, berbeda jauh!. Dan perlu juga lae tau, bahwa tidak semua orang suka dan sempat untuk membaca buku. Ngerti lah laek.

Saya juga ingin menuliskan bagaiman lagu yang sekarang ini menjadi kenangan yang tidak perlu dilakonkan lagi pada 50 tahun yang akan datang. Tapi karena flu saya semakin berat, saya akan tulis lagi kemudian… tapi datang ya lae, lihat nanti……..(oh iya, tulisan ku yang semalam lebih bagus ternyata, sayang hilang).

horas,
bj

Written by lagubatak

June 30, 2009 at 3:51 am

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 62 other followers